MENGENAL LEBIH DALAM “SANG KYAI” – HADRATUS SYEKH KH. HASYIM ASY’ARI SANG KYAI YANG SELALU HAUS ILMU (Bagian 2)

Selamat malam jumat para rekan-rekan pelajar, seperti biasanya disetiap malam jumat akan disajikan kisah-kisah inspiratif dari tokoh-tokoh y...



Selamat malam jumat para rekan-rekan pelajar, seperti biasanya disetiap malam jumat akan disajikan kisah-kisah inspiratif dari tokoh-tokoh yang luar biasa. Alasan mendasar kenapa MCPNU menyajikan biografi para tokoh-tokoh hebat yaitu untuk memotivasi penulis dan pembaca untuk mencontoh beberapa sikap dari tokoh-tokoh tersebut, tentunya yang sekiranya bisa kita kerjakan (sesuai kapasitas kita).

Untuk malam jumat ini penulis akan melanjutkan pembahasan tokoh inspiratif yang sudah dibahas minggu lalu tetapi dengan perspektif (sudut pandang) yang berbeda. Jika minggu lalu melihat sang Kyai dari sudut pandang keturunan, malam ini penulis akan membahas sang Kyai melalui sudut pandang keilmuannya. Selamat membaca..

Kiai Hasyim dikenal sebagai tokoh yang haus pengetahuan agama (Islam). Untuk mengobati kehausannya itu, Kiai Hasyim pergi keberbagai pondok pesantren terkenal di JawaTimur saat itu. Tidak hanya itu, Kiai Hasyim juga menghabiskan waktu cukup lama untuk mendalami Islam di tanah suci (Makkah dan Madinah). Dapat dikatakan, Kiai Hasyim termasuk dari sekian santri yang benar-benar secara serius menerapkan falsafah Jawa, “Luru ilmu kanti lelaku (mencari ilmu adalah dengan berkelana) atau samba kelana”           

Karena berlatar belakang keluarga pesantren, Kiai Hasyim secara serius dididik dan dibimbing mendalami pengetahuan Islam oleh ayahnya sendiri dalam jangka yang cukup lama mulai dari anak-anak hingga berumur lima belas tahun. Melalui ayahnya, Kiai Hasyim mulai mengenal dan mendalami Tauhid, Tafsir, Hadith, Bahasa Arab dan bidang kajian Islam lainnya. Dalam bimbingan ayahnya, kecerdasan Kiai Hasyim cukup menonjol. Belum genap berumur 13 tahun, Kiai Hasyim telah mampu menguasai berbagai bidang kajian Islam dan dipercaya membantu ayahnya mengajar santri yang lebih senior. Belum puas atas pengetahuan yang didapatkan dari ayahnya, Kiai Hasyim mulai menjelajahi beberapa pesantren. Mula-mula, Kiai Hasyim belajar di pesantren Wonokoyo (Probolinggo), lalu berpindah kepesantren Langitan (Tuban). Merasa belum cukup, Kiai Hasyim melanjutkan pengembaraan intelektualnya ke Pesantren Tenggilis (Surabaya), dan kemudian berpindah ke Pesantren Kademangan (Bangkalan), yang saat itu diasuh oleh Kiai Kholil. Setelah dari pesantren Kiai Kholil, Kiai Hasyim melanjutkan di pesantren Siwalan Panji (Sidoarjo) yang diasuh oleh Kiai Ya’kub dipandang sebagai dua tokoh penting yang berkontribusi membentuk kapasitas intelektual Kiai Hasyim. Selama tiga tahun Kiai Hasyim mendalami berbagai bidang kajian Islam, terutama tata bahasa arab, sastra, fiqh dan tasawuf kepada Kiai Kholil. Sementara, di bawah bimbingan Kiai Ya’kub, Kiai Hasyim berhasil mendalami Tauhid, fiqh, Adab, Tafsirdan Hadith.

Atas nasihat KiaiYa’kub, Kiai Hasyim akhirnya meninggalkan tanah air untuk berguru pada ulama-ulama terkenal di Makkah sambil menunaikan ibadah haji untuk kali kedua. Di Makkah, Kiai Hasyim berguru pada syaikh Ahmad Amin al-Attar, Sayyid Sultan bin  Hashim, Sayyid Ahmad bin Hasan al-Attas, SyaikhSa’id al-Yamani, Sayyid Alawi bin Ahmad al-Saqqaf, Sayyid Abbas Maliki, Sayyid Abdullah al-Zawawi, Syaikh Salih Bafadal, dan Syaikh Sultan Hasim Dagastana, Syaikh Shuayb bin Abd al-Rahman, Syaikh Ibrahim Arab, Syaikh Rahmatullah, SayyidAlwi al-Saqqaf dan Sayyid Abu Bakr Shata al-Dimyati. Selain itu, Kiai Hasyim juga menimba pengetahuan dari Syaikh Ahmad Khatib Minankabawi, Syaikh Nawawi al-Bantani dan Syaikh Mahfuz al-Tirmisi. Tiganama yang disebut terakhir (Khatib, Nawawi dan Mahfuz) adalah guru besar di Makkah saat itu yang juga memberikan pengaruh signifikan dalam pembentukan intelektual KiaiHasyim di masa selanjutnya.

Prestasi belajar Kiai Hasyim yang menonjol, membuatnya kemudian juga memperoleh kepercaaan untuk mengajar di Masjid al-Haram. Beberapa ulama terkenal dari berbagai Negara tercatat pernah belajar kepadanya. Di antaranya ialah Syaikh Sa’d  Allah al-Maymani (mufti di Bombay, India), Syaikh Umar Hamdan (ahli hadith di Makkah), al-Shihan Ahmad bin Abdullah (Syiria), KH. Abdul Wahab Chasbullah (Tambak beras, Jombang), K. H. R Asnawi (Kudus), KH. Dahlan (Kudus), KH. Bisri Syansuri (Denanyar, Jombang), dan KH. Saleh (Tayu).

Seperti disinggung di atas, Kiai Hasyim pernah mendapatkan bimbingan langsung dari Syaikh Khatib al-Minankabawi dan mengikuti halaqah-halaqah yang di gelar oleh gurunya tersebut. Beberapa sisi tertentu dari pandangan Kiai Hasyim, khususnyamengenaitarekat, didugakuatjugadipengaruhiolehpemikirankritisnyagurunyaitu, meskipun padasisi yang lain Kiai Hasyim berbeda dengannya. Dialektika intelektual antara guru dan murid (Syaikh Khatib Kiai Hasyim) ini sangat menarik. Sejak masih di Makkah, Kiai Hasyim sudah memiliki ketertarikan tersendiri dengan tarekat. Bahkan, Kiai Hasyim juga sempat mempelajari dan mendapat ijazah tarekat Qadiriyah waNaqshabandiyah melalui salah satu gurunya (Syaikh Mahfuz).

 

Sumber :https://tebuireng.online/biografi-lengkap-kh-m-hasyim-asyari/

Pengutip :Iput

Editor :Triono


COMMENTS

Nama

agenda,12,anak kecil,2,artikel,33,cerita,4,cerpen,6,dakwah,2,doa,1,educare,1,hot,1,Ipnu,11,ippnu,9,kisah,2,konseling,2,kyai,7,literasi,7,lkp,3,madrasah,1,Munajat,1,News,65,opini,3,pelita,2,pesantren,5,puisi,20,puisi news,1,relawan,1,rengkuh literasi,1,Sejarah,11,sekolah,3,Teman,1,terkini,1,update,55,video,1,
ltr
item
Pelajar NU Ponorogo: MENGENAL LEBIH DALAM “SANG KYAI” – HADRATUS SYEKH KH. HASYIM ASY’ARI SANG KYAI YANG SELALU HAUS ILMU (Bagian 2)
MENGENAL LEBIH DALAM “SANG KYAI” – HADRATUS SYEKH KH. HASYIM ASY’ARI SANG KYAI YANG SELALU HAUS ILMU (Bagian 2)
https://1.bp.blogspot.com/--McOooExJ10/Xv26n1qSTMI/AAAAAAAAAg8/cLitAl6UmjIAAz4SDRJ1xX4vRUn0cJBLgCK4BGAsYHg/s320/ihsan%252C%252C.png
https://1.bp.blogspot.com/--McOooExJ10/Xv26n1qSTMI/AAAAAAAAAg8/cLitAl6UmjIAAz4SDRJ1xX4vRUn0cJBLgCK4BGAsYHg/s72-c/ihsan%252C%252C.png
Pelajar NU Ponorogo
http://www.pelajarnuponorogo.com/2020/07/mengenal-lebih-dalam-sang-kyai-hadratus.html
http://www.pelajarnuponorogo.com/
http://www.pelajarnuponorogo.com/
http://www.pelajarnuponorogo.com/2020/07/mengenal-lebih-dalam-sang-kyai-hadratus.html
true
6845738889760422038
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy